Jumat, 24 Oktober 2014

Situs Ebola Jadi Bisnis Penuh Kontroversi


Kenyataan bahwa virus ini mematikan, tak mematikan langkah pebisnis bernama John Schuttz. Dialah Sang oportunis yang menjual berita virus Ebola yang viral. Beberapa minggu lalu, namanya menjadi pembicaraan karena sukses mengkapitalisasi Ebola. Tepatnya pria ini berhasil membeli domain bernama Ebola.com. Satu- satunya yang kemudian dijual ke pasar untuk mendapatkan uang cepat. Sukses besar, Schlutz yang memilih mencoba menjualnya senilai $150.000 tapi mendapat lebih.

Setelah Schultz membeli Ebola.com senilai $13.500 di tahun 2008, perusahaan John Schultz yang bernama Blue String Ventures kemudian sukses menjualnya senilai $200.000. Menurut pengajuan SEC atau akta jual beli domain, pembelinya adalah sebuah perusahaan Rusia yang disebut Growth Fund Weed, yang membayar sekitar $ 50.000 dalam kas dan menyerahkan 19.192 lembar saham dimilikinya di perusahaan lain berbasis legalitas ganja, Cannabis Sativa. Situs mereka itu, CannabisSativa.com, bernilai sekitar $ 164.000.

Berbasis di Nevada, Cannabis Sativa dijalankan oleh Gubernur New Mexico dua periode, Gary Johnson yang memiliki tujuan untuk mengembangkan bisnis berbasis produk ganja yang digunakan untuk rekreasi dan medis sebagai legalisasi menjadi lebih umum di seluruh dunia. Hanya beberapa hari yang lalu, Johnson mengatakan, "Kami benar-benar percaya kami memiliki khasiat yang berkaitan dengan mengobati Ebola."

Ini adalah perusahaan Rusia apa yang akan kamu harapkan? begitu kiranya theverge.com menyindir. Satu perusahaan yang mengambil Ebola.com tanpa satu patah kata. Untuk apa domain angker, berbahaya, dan menular tersebut disimpan secara rahasia. Toh pada akhirnya awak media tau. Saat ini, website tetap tidak berubah dengan beberapa artikel berita generik pada Ebola serta link afiliasi Amazon dimaksudkan untuk meningkatkan pendapatan Schultz dan Blue String Ventures, ya, sedikit uang ekstra.

Schultz awalnya mengharapkan sang pembeli akan menjadi sebuah perusahaan farmasi, tetapi ia bercerita kepada berita CNBC bahwa kemungkinan yang tak ada habisnya. "Dengan begitu banyak orang prihatin tentang penyakit ini, setiap iklan merujuk orang untuk Ebola.com harus mendapatkan respon yang sangat baik," katanya.

Schultz dan mitra bisnisnya Chris Hood juga memiliki BirdFlu.com dan H1N1.com. Strategi mereka adalah cukup mendasar: membeli domain generik mereka dapat flip untuk keuntungan yang signifikan. Strategi yang mendapat sedikit kotor ketika kita sedang berhadapan dengan virus mematikan yang melanda di seluruh wilayah dan mengklaim kehidupan setiap harinya; The Washington Post menyebut dia seorang "pedagang penyakit."

Apa yang menginspirasi seorang Schultz untuk membeli Ebola.com untuk adalah dirinya sendiri karena sebuah film di tahun 2008. Sebuah film Hollywood. "Setelah melihat 'Wabah' film saya terpesona oleh subjek dan tidak bisa menolak membeli domain."

Artikel Terbaru Kami