Sabtu, 25 Januari 2014

Dokter Syaraf Berbicara Kepentingan Umum

Profil Dokter Pengusaha Mohamed Zaazoue



Seorang doktor asal Mesir baru- baru ini masuk dalam daftar pengusaha sosial versi Forbes. Seorang dokter syaraf, Mohamed Zaazoue (25 tahun) menjadi satu- satunya warga Mesir yang berhasil masuk dalam 30 Under 30: Social Entrepreneur 2014. Apa yang dilakukannya? Dia adalah penggagas organisasi non- profit bernama Healthy Egyptians, yang tujuannya memperkenalkan kesehatan preventif bagi kalangan orang muda. Sebuah organisasi memberikan pendidikan tentang kesehatan terutama pneumonia.

Zaazoue juga pernah menjadi kordinator World Pheumonia Day di 2014.

Bisnis sosial 


Setiap tahun di Mesir, ada 42.000 anak di bawah 5 tahun -meninggal akibat pneumonia, "kata Mohamed di situs Mesir Independen. Ia melanjutkan lagi dalam tulisannya, "Pneumonia adalah penyakit yang relatif murah untuk menyembuhan, tapi masalah terbesar adalah bahwa banyak dari anak-anak ini meninggal hanya karena kurangnya kesadaran dari penyakit dan tindakan pencegahan yang tersedia."

Mereka mengadakan seruan akan perlunya pendidikan akan penyakit ini. Iklan ini telah dikenalkan melalui berbagai media bertema "Protect Your Child". Ada 600 orang relawan bekerja mendekati anak- anak melalui berbagai media seperti buku berwarna, pertunjukan boneka, permainan dan kartun. Mohamed juga menjadi bagian dari Ashoka.org, sebuah organisasi yang mendukung pengusaha sosial terkemuka di Mesir. Dr. Zaazoue mencoba memperkenalkan kultur mengingatkan akan kesehatan dan perawatan kesehatan. 

Dia menciptakan pertama dari jenisnya sebuah sistem untuk memberikan pasan Preventive Health Education kepada anak-anak Mesir dan orang tua mereka. Ia menciptakan cara yang memungkinkan bagi mereka agar bertanggung jawab atas kesehatan mereka sendiri. Mohamed menargetkan semua segmen yang menjadi bagi dari sosial ekonomi masyarakat Mesir. Dia menggunakan pendekatan yang kurang lebih tentang memerangi salah satu penyakit tertentu, dan lebih lanjut tentang menggerakan budaya Mesir.

Ia mencoba menjadi pengusaha sosial yang mampu menjadikan mereka, dari konsumen pasif obat menjadi sadar akan kesehatan secara aktif. Pertama kali, Mohamed telah bergerak membuat berbagai pelajaran tentang aneka pengobatan preventif yang menarik serta bersifat user-friendly; meski persepsi umum saat ini membuat usahanya menjadi terdengar sulit. Masyarakat mudah bosan sekedar menyadari tentang berbagai penyakit atau semua gejala yang sesuai, ataupun tindakan pencegahan.

Ini memerlukan peran aktif media tegasnya, dan sentuhan langsung melalui organisasi yang dipimpin olehnya, Healthy Egyptians. Serangkaian game kuis- kuis kompetitif diadakan di mana- mana dari rumah sakit, kamar darurat, tenda di padang gurun. Melalui berbagai karakter yang dibuat kemudian ditampilkan melalui buku- buku mewarnai, pertunjukan boneka, dan acara kartun televisi berupa serial menolong diri sendiri. Mohamed menargetkan anak-anak sebagai kunci dalam proses ini.

Diharapkan melalui usaha tersebut makan orang tua akan segera menyadari bahwa sikap aktif yang seharusnya berlaku belum tertanam dalam diri mereka. Dia telah secara pribadi memasukan pentingnya mereka yang memiliki profesi medis juga memainkan peran tepat mendorong budaya pencegahan kesehatan aktif atau kesehatan. Untuk hal ini, dia akan langsung ke sumbernya dan melakukan reorientasi kepada para calon dokter.

Mereka yang masih di sekolah kedokteran diharapkannya agar menciptakan pendekatan berpusat tidak hanya memberikan instruksi pengobatan kepada pasien. Mereka nantinya diharapkan menjadi salah satu pendidik kesehatan , mitra dan kolaborator .

Ia sendiri mampu memobilisasi lebih dari 400 relawan di sekolah kedokteran di hampir setiap pemerintahan di negara Mesir selama kampanye kesadaran kesehatan ini. Mohamed memiliki tujuan memperkenalkan pekerjaan lapangan terakreditasi sebagai bagian dari kurikulum sekolah medis. Ini dimaksudkan sebagai usaha menghasilkan dokter lebih berempati yang secara efektif serta dapat berhubungan dan berkomunikasi dengan mereka pasien.

Mohamed juga aktif merekrut dan melakukan mentoring kepada kelompok- kelompok lain yang huga tertarik pada masalah kesehatan tertentu, yang mana akan mempengaruhi negara Mesir mendatang. Dia kemudian menawarkan mereka sebuah payung hukum berupa lembaga kemasyarakatan - Healthy Egyptian CSO nya - harapannya yaitu menciptakan koalisi luas dari organisasi-organisasi lokal yang difokuskan membantu Mesir menjalani kehidupan secara proaktif sehat.

Catatan: sosial entrepreneur atau pengusaha/wirausaha sosial berarti proses pengajaran solusi inovatif untuk masalah-masalah bersifat sosial. Lebih khusus lagi, pengusaha sosial mengadopsi misi untuk menciptakan dan mempertahankan nilai sosial. Mereka mengejar peluang untuk melayani misi ini, sambil terus beradaptasi dan belajar. Mereka memanfaatkan pemikiran yang tepat baik dalam bisnis dan dunia usaha. Sifat ini beroperasi di semua jenis organisasi: besar dan kecil, baru dan lama, agama dan sekuler, nirlaba dan hybrid.

Pengusaha bisnis biasanya hanya mengukur pada kinerja laba dan kembali, namun pengusaha sosial juga memperhitungkan kembali positif bagi masyarakat. Kewirausahaan sosial biasanya lebih ke berbagai tujuan sosial, budaya, dan lingkungan yang luas dan umumnya terkait dengan sektor sukarela atau bersifat tidak-untuk-profit. Bagaimana dengan pembiayaan, biasanya perusahaan sosial akan menggunakan dana donasi atau bisa berupa dana hibah.

Twitter: @Zaazue

Situs: healthyegyptians.org

Artikel Terbaru Kami